Bromo Bukti Cinta & KasihKu Kepadamu Wahai Istriku

Alhamdulillah, berawal dari permintaan istri yg sebenernya ga serius2 amat buat ngajak ke Bromo, hemm sebagai suami yg baik akhirnya memikirkan jg.. Dari Februari – Maret – April kebetulan motorku (Ercebe) sedang sakit dan perawatan lanjutan. Alhamdulillah sambil mengumpulkan modal dari jualan akhirnya bisa juga menservis total Ercebe sampai normal dan sehat kembali, tentunya dengan bantuan mekanik handal dari Om Suhu Aziz WarungDOHC.com. Total menghabiskan kurang lebih 1,5 juta, tabungan masih ada meski dikit, heuheu..

11402724_10204931361069400_371208906189612889_nDengan niat nekad akhirnya kita planning sepedaan ke Jatim. Setelah cari waktu luang diluar dateline kerjaan dan projek retrofit projie yang sampe lembur2, muncullah planning tanggal Jumat 29 Mei – Selasa 2 Juni 2015 yang kebetulan ada Harpitnas di hari Senin 1 Juni nya, hehe.. Plan ini muncul 3-4 minggu sebelumnya, dan memang baru saya kasih tau temen2 kurang dari 1 minggu sebelum berangkat. Awalnya pada pengin ikut tapi karna mendadak jadi mereka belum siap, tapi apapun karna sudah tekad bulat ya saya tetep jalan meski cuma bedua sama istri.
Pemberangkatan tertunda sehari jadi sabtu 30 Mei karna nunggu ortu balik dari Jakarta. Sesampainya beliau dirumah jam 7-8 pagi kami sudah siap dan jam 9 pagi kita start.1477529_10204945177654806_4842313349699146073_n

Rute berangkat dari Magelang via Salatiga – Karanggede – Gemolong – Sragen – Ngawi – Nganjuk – Caruban Madiun – Kediri – Pare – Pujon – Batu – Malang kurang lebih sekitar 350an KM. Karna penasaran jalur Salatiga – Gemolong dan kebetulan istri tau jalan itu jadi kita pilih jalan tembus itu. Karna sebelum berangkat lupa foto angka jarak tempuh di speedo akhirnya baru sempet di Kopeng (kurang lebih 30an KM dari rumah) menunjukkan angka 44.535 KM. Dengan pertamax campur full tank kita lanjut gass via jalur lingkar Salatiga terus masuk jalur Karanggede – Gemolong. Nah karna sarapan mepet saat sebelum berangkat akhirnya saya ngerasa ngantuk di karanggede, berenti sebentar cuci muka di Pom bensin. Sudah segar lanjut gas, masuk Gemolong jalannya agak parah, bergelombang, berlubang dan tambalan dimana-mana.

11351439_10204931354789243_5593973142627010450_nSampe Sragen sempet kontak Aris Srasefic sayang orange masih tidur, akhirnya gass langsung ke perbatasan Jateng-Jatim. Kami foto2 dulu mengabadikan perjalanan sambil istirahat dari panasnya matahari. Karna akan masuk wilayah Ngawi saya kontak temen2 NSFC Ngawi, dan direspon. Kita jalan lagi masuk jalur ramai dan rawan yaitu alas Ngawi, bus dan truk disini tanpa mikir berusaha mendahului depannya dengan memakan jalur lawan arah. Beberapa kali sempat kita berpapasan, memang butuh nyali tinggi dan konsentrasi menghadapi mereka. Setelah alas Ngawi sekitar jam 13an kita dicegat rekan2 NSFC oleh Om Ibnu dkk, ngobrol santai sekalian istirahat di terminal. Disitu saya ga berani makan siang, karna kalo kenyang saya pasti ngantuk banget. Dari pada resiko riding sambil ngantuk, dan kelamaan istirahat mending saya jalan lagi.
Menuju Nganjuk masih via jalur utama yang mengerikan itu saya sempat kabari temen2 NCC Nganjuk. Tapi karna mengejar waktu agar tidak kemalaman kita bablas ga sempat mampir dan sowan. Di Caruban isi Pertamax 40rb dan lucunya karna ga punya uang kembalian akhirnya terpaksa istri bayar pake uang receh ribuan, lima ratusan dan seratusan koin, haha.. Mampir rest di Alf*mart Caruban eh ketemu Kang Edi PKH Candimulyo bersama keluarganya yang juga menuju Malang naik mobil. Lanjut gass menuju Kediri, dan kontak temen2 dari KSFC. Masuk simpang Gumul kita sempetkan foto2 di icon landmark Kota Kretek itu, dan memang rame jadi kayak taman kota. Lanjut gass menuju Pare, karna sudah janjian sama Gery KSFC dkk dibasecampnya. Sesampainya dibasecamp atau kopdaran KSFC Korwil Pare pas magrib kita rest, ngobrol santai, makan dan mandi. Jam 21 kita dianter dan dilepas oleh Om Bagus Jay dan member KSFC ke arah Pujon – Batu.

1477529_10204945177534803_6461283531549990444_n
Nah dijalur Pujon ini cukup menantang, jalur berkelok-kelok, sampingnya kali dan jurang, gelap, dan sepi karna sudah larut malam. Untung saya sudah pernah lewat sini April 2014 ketika Munas ASFI di Malang bersama rombongan Josefic jadi tenang saja. Perjalanan sekitar 2 jam kami tembus Batu, lega rasanya. Di Batu saya kontak Ketum SEBAR untuk sowan sebentar. Muter-muter nyari kopdarannya ga ketemu, minta bantuan anak Bear Riders Malang dan akhirnya dijemput Om Hendra. Sowan sebentar ketemu member Gresik juga ditongkrongan dan saya melanjutkan perjalanan ke Malang karna sudah ditunggu Om Anton MSFC. Pas perjalanan pulang ketemu rombongan SFMC yang lg turjib dan mampir Batu, saya langsung gass ke kopdaran MSFC di jalan Ijen Kota Malang. Sesampainya di kopdaran MSFC jam 23 kyang kebetulan ada member Klasefic Klaten yg lagi sowan juga kita ngobrol sebentar dan langsung istrihat di basecampnya MSFC.

Hari ke-2 minggu 31 Juni bangun jam 6 pagi, sambil ngobrol dan ngumpulin nyawa karna baru tidur jam 1-2 pagi. Kita prepare jalan ke Batu tujuannya ke Agrowisata dan Musium Angkut. Jam 9 berangkat sendiri, kita pisah dengan om Anton yang pulang ada acara. Berbekal Google Drive kita samape Batu lagi lewat jalan tembus desa-desa. Sarapan di Nasi Pecel Pincuk Sidoarjo yang harga seporsiya Rp.8000-Rp.10000an ribu, dan lanjut masuk Agrowisata jam 10an dengan tiket 75rb dan 85rb tergantung paket yang diambil (perbedaanya cuma snack yang didapat). Setelah capek keliling kebun, dikasih 2 bungkus sayuran segar dan metik Strawbery (hanya boleh petik 4 buah), Apel dan Jambu (masing-masing hanya boleh petik 2 buah) kita istirhat sambil menikmati ice cream pancake diiringi live akustik. Jam 12 lebih kita beralih ke Musium Angkut, ga beli tiket terusan ke musium topeng karna sudah capek dan di Musium Angkut wahanyanya sangat luas sudah menguras energi dan waktu sendiri. Dengan biaya 80rb per orang saat weekend (weekdays 60rb) kita masuk menikmati koleksi musium yang luar biasa, bukan hanya wisata tapi ada nilai edukasi, kreatifitas, sejarah dll. Keluar lokasi jam16 dengan kondisi capek luar biasa, dari Batu kita kembali ke Malang wisata kuliner Bakso President. Berbekal Google Drive sampai juga meski kebablasan sedikit, dan cukup kaget karna antrinya wooww sekali. Kondisi capek dan lapar harus antri berdiri, demi rasa penasaran. Karna posisinya disebelah rel kereta api, sesekali ada pemandangan kereta lewat. Akhirnya setelah istri ngantri kurang lebih 1 jam berdiri pesenan datang juga, makan dengan lahap dan memang luar biasa apalagi bakso bakarnya, joss mantab! Kenyang sudah, capek nya masih dan kita hunting hotel murah. Dapet info dari Om Anton katanya di sekitar Lawang ada penginapan murah langsung kita kesana, dan Alhamdulillah benar dapat juga 80rb dengan kamar standar yang penting buat tidur aja. Agenda hari ini sebenarnya ada yg terlewatkan yaitu datang ke resepsi Om Yunan MSFC yang baru saja menikah, karna waktu dan kondisi yang sudah ga memungkinkan akhirnya ga jadi merapat. Jam 20 malam kita langsung tidur karna besok paginya gas ke Bromo.

Magelang – Pare – Malang – Batu (Agrowisata &Musium Angkut) – Malang (Bakso President) – Bromo (Penanjakan sunrise view &lautan pasir)
Balik kandang: Malang – Blitar (Bendungan air) – Trenggalek Jalur lingkar selatan – Pacitan – Wonogiri – Jogja – Magelang kurang lebih sekitar 400an KM.

Akhirnya Selasa 2 Juni 2015 kami sampai rumah dg sehat dan selamat. Perjalanan dan pengalaman yg luar biasa, 3 hari 4 malam +/- 1000 km dihitung dari speedometer..
Terimakasih sedulur2 ASFI yg sudah memantau dan mengkondisikan kami.
Dan juga sedulur2 yg kotanya terlewati, mohon maaf tidak bisa sowan satu per satu..
Maaf tidak bisa menyebutkan satu per satu, Thanx for all friends &member ASFI ({})
Maturnuwun..
(deskripsi masih belum tertulis semua, tunggu update cerita perjalanan kami)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*